Cara Mengobati Luka Pada Kucing Agar Cepat Sembuh

dewitani.com – Cara Mengobati Luka Pada Kucing – Hewan peliharaan termasuk kucing, adalah hewan peliharaan yang bisa bergerak bebas kemanapun mereka mau, asalkan tidak benar-benar dikurung.

Ketika dia bermain di luar rumah, Anda tidak memiliki kendali atas dia. Terkadang kucing bermain di tempat yang banyak terdapat benda tajam, seperti gudang barang bekas.

Benda-benda yang digunakan kucing Anda untuk bernavigasi bisa berbahaya bagi kucing Anda jika tidak berhati-hati karena dapat melukai kucing Anda. Belum lagi jika ia bertemu dengan kawanan kucing yang mendominasi kawasan tersebut. Dia bisa dicakar oleh kucing lain saat berkelahi.

Nah, goresan atau gigitan kering ini merupakan sumber bakteri yang bisa menyebabkan infeksi pada tubuh kucing Anda. Oleh karena itu, Anda perlu memberikan pertolongan pertama pada kucing kesayangan Anda. Berikut beberapa cara mengobati luka yang bisa Anda berikan pada kucing Anda :

Mengobati Luka Pada Kucing

Dalam situasi serius, kucing Anda harus segera mencari perhatian medis darurat. Jika tidak, bisa berakibat fatal. Tentu saja bantuan terbaik adalah dengan dokter hewan, tetapi jika ini tidak memungkinkan, pemilik atau seseorang yang dekat dengan kucing kesayangan harus mengambil tindakan.

Begini caranya…

1. Memeriksa Luka Kucing

Jika luka kucing Anda berasal dari perkelahian, anda mungkin tidak menyadarinya. Luka kucing mungkin tertutup meskipun jaringannya masih membawa bakteri kotor yang dapat menyebabkan infeksi. Untuk melakukan ini, Anda perlu mengidentifikasi area yang biasanya sakit saat kucing Anda berkelahi.

Periksa kepala, kaki depan hingga ujung ekor. Jika ada pembengkakan atau lukanya cukup parah, harus segera diobati. Selain itu, jika Anda demam, itu pertanda kucing Anda terinfeksi. Terkadang terlihat seperti kucing terpincang-pincang dan menjilati bagian yang sakit.

2. Cairan Pembersih Luka

Solusi pembersihan luka untuk merawatnya juga sangat penting. Pembersih luka yang mudah ditemukan yaitu saline. Bilas larutan garam dengan kapas untuk menghilangkan bakteri dan kotoran yang tersisa. Saline adalah cairan yang memiliki pH sama dengan jaringan tubuh, sehingga akan meminimalkan kerusakan jaringan tubuh kucing Anda.

Selain menggunakan garam, Anda juga bisa membersihkan luka dengan pembersih alami berbahan air garam yang memiliki efek antiseptik. Anda bisa mencampur air hangat dan sesendok garam. Kemudian Anda bisa membersihkan luka di tubuh kucing secara perlahan.

3. Membersihkan Luka

Setelah Anda mengetahui cara merawat luka kucing hingga memilih jenis pembersih luka, saatnya membersihkan luka. Untuk membersihkan luka kucing, Anda mungkin perlu meminta bantuan orang lain untuk menggendong kucing agar tidak memberontak.

Tutupi tubuh kucing dengan handuk dan biarkan area yang terkena tetap terbuka. Rendam kapas dalam larutan pembersih luka, lalu peras sedikit agar tidak terlalu basah.

Kemudian, usap kapas di atas luka. Hal ini dilakukan untuk menyembuhkan luka dan membersihkan kotoran yang menempel pada luka. Bersihkan luka agar tidak ada lagi kotoran yang menempel pada luka.

4. Sebaiknya Luka Ditutup Atau Tidak?

Penting untuk diingat bahwa sebagian besar luka sembuh dengan cepat jika dibiarkan terbuka. Karena itu, tidak perlu menutupi luka dengan kain kasa atau plester. Hal ini terkadang dapat menyebabkan kelembapan pada luka dan luka kucing tidak mengering.

Namun, jika kucing Anda sering menjilat lukanya, Anda dapat mencegahnya dengan membungkusnya dengan kain kasa. Ini mencegah infeksi karena beberapa bakteri dapat hidup di lidah.

Menangani Luka yang Lebih Parah

Luka akibat tusukan atau benda tajam lainnya sebenarnya harus ditangani oleh dokter hewan. Apalagi jika luka meninggalkan luka yang cukup dalam, luka bisa menutup, menjebak kotoran dan bakteri di dalamnya.

  Kelinci Topeng Hasil Persilangan

Jika kucing Anda telah digigit oleh hewan lain, Anda harus meminta dokter hewan untuk memvaksinasi hewan peliharaan Anda terhadap rabies. Cedera yang lebih serius dapat membentuk abses atau menyebabkan kantung penuh nanah di lokasi luka.

Abses ini bisa sangat menyakitkan bagi tubuh kucing Anda dan bahkan bisa menyebabkan kelesuan dan demam. Anda harus memperhatikan tanda-tanda lain, seperti kaki lemas atau luka yang sakit. Tanda-tanda ini mungkin merupakan tanda bahwa Anda memerlukan bantuan dari dokter hewan Anda.

Merawat Kucing Saat Penyembuhan

Selama masa penyembuhan, hal terpenting adalah merawat kucing peliharaan Anda dengan baik. Adalah tugas Anda untuk mencegah kucing Anda menjilati atau menggaruk lukanya. Anda juga harus menjaga perban bersih dan kering dan mengganti perban seperti yang diarahkan oleh dokter hewan Anda.

Jika perban basah dan luka kucing berbau tidak sedap, Anda harus segera menemui dokter hewan untuk memeriksa infeksi pada luka kucing. Pastikan kucing Anda telah meminum semua obat yang diresepkan oleh dokter.

Kemungkinan Komplikasi Pada Luka Kucing

Robekan yang parah dapat membuat luka kucing Anda menjadi lebih serius. Perhatikan hal ini agar anda dapat memprosesnya lebih cepat. Berikut 4 jenis komplikasi luka pada kucing :

1. Radang

Ada lima gejala umum peradangan pada luka kucing: Kemerahan pada luka berarti aliran darah lebih terkonsentrasi di area luka selama peradangan. Panas karena banyak aliran darah ke area luka mengaktifkan luka.

Sakit, sifat radang ini pasti akan terasa saat melukai makhluk. Peradangan pada luka adalah normal karena pembengkakan menyebabkan darah dan sel pertahanan lainnya berpindah ke luka dan menyebabkan jaringan membengkak.

2. Radang dan Muncul Nanah

Luka tentunya memungkinkan bakteri dan sel darah putih bermigrasi ke luka dan menyebabkan terbentuknya nanah. Abses atau nanah biasanya pecah karena hilangnya elastisitas otot akibat gerakan atau tekanan.

Abses yang pecah sebenarnya jauh lebih baik daripada abses yang tidak pecah. Pasalnya, jika abses tidak pecah akan mengganggu aktivitas kucing peliharaan Anda. Namun, perawatan harus dilakukan untuk mencegah infeksi terus menerus pada luka kucing.

3. Luka yang Membusuk

Luka terbuka pada kucing sangat memungkinkan bakteri masuk ke dalam luka dari luar. Darah, cairan tubuh, dan kondisi lembab merupakan faktor yang baik untuk perkembangan bakteri, sehingga bakteri yang terkumpul di tempat luka dapat menyebabkan infeksi.

Bahkan jika luka tetap ada, akan menyebabkan bakteri pembusuk yang mencemari luka. Lukanya bisa membusuk dan perlu amputasi bagian tubuh yang terluka.

4. Muncul Belatung

Luka terbuka mengandung darah yang berhembus cinta. Lalat bertelur di luka terbuka dan berkembang menjadi belatung. Tidak semua lalat mampu melakukan efek ini.

Tampaknya hanya lalat hijau yang bisa bertelur di luka. Kondisi ini harus ditanggapi dengan serius oleh dokter hewan Anda. Jangan meninggalkan luka tanpa perawatan karena bisa sangat parah sehingga bisa menyebabkan kematian.

Sekian pembahasan mengenai bagaimana cara mengobati luka pada kucing agar cepat kering dan sembuh. Semoga bisa berguna untuk anda yang memiliki kucing karna akan sangat penting dipahami supaya bisa menjadi pertolongan pertama bagi kucing kesayangan anda jika mengalami luka. Terima kasih.

Leave a Comment

error: This content is protected by DMCA